Rabu, 30 Disember 2009

Kambing atau singa?

Bismillahirrahmanirrahim
Dengan nama Allah yang maha Pemurah lagi maha Pengasihani


Pernahkah kita mendengar cerita ini? ana yakin saudara semua tidak pernah mendengar cerita ini MELAINKAN saudara yang rajin membaca buku-buku Ilmiah yang datangnya dari pelbagai jenis dan sumber. Baiklah ana pn malas nak bermuqaddimah panjang-panjang sebabnye takut tak sempat siap cerita ini walaupun cerita ini dah diringkaskan daripada sumbernya yang asal. 


     Alkisah,terjadilah suatu kisah di mana seekor singa betina melahirkan anaknya. Singa betina itu kemudiannya mati akibat daripada kejadian itu. Lalu tinggallah anak singa ini seeekor yang masih lemah. Kemudian lalu beberapa gerombolan kambing di tempat singa tersebut. Maka anak singa tersebut cuba menggerakkan badannya yang masih lembut itu .Dengan tak semena-mena seekor kambing ternampak anak singa itu yang terkapar tanpa ibunya. Maka timbullah rasa kesian dan kasihnya kepada anak singa tersebut. Sang kambing pun pergilah mendekati anak singa tersebut dan membelainya dengan penuh kasih sayang. Si anak singa ini pun menjadi rapat kepada kambing tersebut dek kerana menganggap kambing itu ibunya.


     Jadilah anak singa itu sebahagian daripada keluarga kambing tersebut. Hari demi hari , tahun demi tahun, anak singa itu membesar menjadi agak dewasa. Selama itulah juga anak singa tersebut meminum susu dan memakan makanan yang dimakan oleh kambing hinggakan anak singa tersebut tidak tahu mengaum dan hanya tahu mengembik. Pelik bukan.


     Namun pada suatu hari,seekor serigala daripada dalam hutan keluar ingin mencari mangsanya. Lalu serigala tersebut terserempak dengan dengan kawanan kambing yang di dalamnya ada anak singa tersebut. Lantas induk kambing tersebut menyuruh anak singa tersebut berada dihadapan kerana badannya yang besar. Induknya juga mengarahkannya mengeluarkan ngauman singa untuk menakutkan serigala yang hendak menyerang mereka. Namun singa tersebut takut untuk bebuat demikian.


     Maka semua kambing pun berlari untuk mencari perlindungan. Dalam keadaan kelam kabut itu serigala mengambil kesempatan untuk menerkam induk kambing tadi, lalu anak singa ini pun memberanikan diri untuk melawan dengan serigala tersebut. Anaka singa itu terus menanduk dan merodok serigala tersebut. Pada fikiran serigala tersebut dia akan mati dibunuh anak singa tersebut. Namun tiba-tiba anak singa tersebut beundur ke belakang dan mengembik yang menunjukkan dia juga takut kepada serigala tersebut.


    Serigala ini pun lantas berfikir bahawa yang menyerangnya bukanlah anak singa yang sebenar tetapi anak singa yang berfikiran seperti kambing. Lalu anak singa pun hendak meyerang serigala itu sekali lagi dan pada waktu ini serigala sudah bersiap sedia untuk menghadapinya. Apabila anak singa itu hendak menyerang serigala menngunakan helahnya dengan menendang anak singa terbabit. Maka rebahlah anak singa tersebut lalu serigala itu mencakar muka anak singa tersebut sehingga luka.


     Tiba-tiba terdengar ngauman singa daripada dalam hutan, maka kambing-kambing lain pun berlari termasuk jugalah serigala tersebut. Melihat kejadian itu anak singa pun turut serta berlari mengikut kambing-kambing itu. Singa yang keluar daripada hutan itu pun kehairanan kerana sikap anak singa tersebut yang takutkan dirinya. Padahal mereka adalah spesis yang sama.


     Singa itu pun memanggil anak singa tersebut namun anak singa yang takut terus melarikan diri dengan kawanan kambing. Singa tersebut mengejar anak singa itu dan akhirnya anak singa itu tertangkap. Lalu berkatalah anak singa tersebut "janganlah kau membunuh aku" sang singa pun hairan. Dia menjawab "aku tidak akan membunuh bangsa aku sendiri, kitakan serupa". Anak singa pun berkata "aku tidak mengerti, tolonglah aku". Sang Singa itu pun berkata"baiklah, aku akan terangkan, mari ikut aku". anak singa itu pun mengikut singa tersebut tanpa membuang masa dan tanpa banyak bicara. 


     Kemudian mereka tiba di sebuah tasik di dalam hutan .Di situ singa tersebut menunjukkan mukanya ke muka air dan juga menyuruh anak singa berbuat begitu. Anak singa ini terkejit apabila didapati rupanya sama dengan muka singa tersebut. Dia pun bertanya "siapakah aku sebenarnya?". Lalu jawab singa itu"kau adalah seekor singa sama macam aku juga". Kemudiannya anak singa baru tersedar bahawa dia adalah singa. Lalu singa tersebut mengaum diikuti dengan anak singa itu juga mengaum. Tidak jauh dari tempat itu serigala yang tadinya mahu membunuh anak singa tersebut terdiam ketakutan mendengar ngauman anak singa tersebut.


      Anak singa tersebut dengan bangga berkata "aku adalah singa, raja di rimba". Begitulah cerita antara sang singa dengan sang kambing. yang dapat disimpulkan di sini adalah watak anak singa tersebut adalah kita. Kita sebenarnya masih tidak tahu kemampuan kita untuk mencapai kecemerlangan sama di dunia dan juga di akhirat. Kita juga tidak mampu melawan musuh walaupun kita sebenarnya lebih kuat daripada mereka oleh kerana kejahilan kita sendiri. Manakala watak serigala pula malambangkan musuh kita yakni orang kufar. Mereka ini walaupun sedikit tetapi mereka pandai menggunakan kesempatan ke atas kita dengan sedikit kibijaksaan yang dikurniakan kepada mereka berbanding kita. Singa yang besar pula boleh dikatakan Ilmu samada ilmu fardhu ain atau farhu kifayah. Dengan mempelajari ilmu kita akan mengetahui potensi kita yang sebenar dan tugas kita di muka bumi Allah ini.


     Segala yang buruk datang daripada diri ana sendiri dan segala yang abaik itu datangnya daripada Allah namun pada hakikatnya semuanya atas kekuasaan-Nya.  


Wallahualam (^_^)